Tujuh Butir Mutiara Kehidupan

Syaripudin Zuhri – Sabtu, 25 Muharram 1432 H / 1 Januari 2011 15:36 WIB

Terkadangg dalam menghadapai hidup dan kehidupan ini , orang seakan tak mempunyai pegangan, apa lagi bila sedang mengalami tekanan dari berbagai sisi, atau sedang mengalami cobaan, ujiaan, musibah dan lain sebagainya. Bahkan karena beratnya tekanan tersebut sampai Tuhanpun menjadi tertuduh!

Bisa saja Tuhan dianggap atau dikatakan tidak adil, kenapa? Ya, karena yang mendapat ujian atau cobaan kok saya, bukan dia. Kok kami, bukan mereka, kok negara kita, bukan negera mereka dan seterusnya. Nah pertanyaan-pertanyaan demikian nyaris muncul di saat-saat musibah atau cobaan datang.

Untuk itulah saya tulis tujuh butir mutira kehidupan ini, semoga bermanfaat dan dicatat menjadi amal olehNya. Apa itu? Mari kita coba membedah tujuh butir mutiara kehidupan ini, satu demi satu.

Pertama: Allah tidak akan membiarkan umat yang beriman terus menerus dalam keadaan yang mereka alami( Al Imron : 179) Ayat ini mengajarkan hidup yang optimis, apapun yang terjadi, apapun ujiannya. Mengapa? Ya karena Allah akan memberikan jalan keluarnya, betapapun berat tantangan hidup ini.

Hidup memang seperti gerak gelombang yang naik turun atau sperti roda pedati yang terus berputar, suka atau tidak suka, suatu saat kita berada di atas, suatu saat kita berada di bawah. Di saat di atas kita bersyukur, saat di bawah kita bersabar sambil terus berjuang agar kembali di atas, begitu seterusnya.

Kadang memang, terasa pertolongan Allah begitu lama, pedahal terasa himpitan hidup begitu keras menekan, hingga diri kadang-kadang bertanya, kapan pertolongan Allah datang? Apa lagi kalau melihatnya dari sisi suatu bangsa, ini lebih lama lagi, coba saja lihat bagaimana bangsa kita membebesakan diri dari masa penjajahan Belanda dan Jepang, tak kurang dari 350 tahun, baru kita bisa merdeka! Faktanya kita baru merdeka 65 Tahun! Lebih lama di jajahnya dibanding merdekanya.

Begitu juga perjuang bangsa Palestina sekarang ini, sejak tahun1948 Palestina di jajah Israel, sampai saat ini, mereka, rakyat Palestina, banyak yang hidup di pengusian-pengunsian. Kapan pertolongan Allah datang? Ya terserah Allah, Allah lebih mengetahui apa yang akan Dia kerjakan dan kapan Dia memberi pertolongan pada suatu bangsa atau pada suatu diri ketika mengalami ujian atau cobaan. Tugas setiap pribadi adalah terus menerus berjuang memperbaiki hidupnya dari hari ke hari, itulah sikap optimis dari kandungan ayat di atas.

Kedua: Allah menjamin kemenangan bagi orang yang berjihad dalam agamaNya. Kalau dia gugur Allah akan memasukannya ke dalam syurga( HR Bukhori ) Dalam sabada nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori ini ada kata jihad, yang sering diartikan salah oleh kaum orientalis dan oleh orang-orang yang entah apa alasannya sangat membenci Islam atau takut kepada Islam (phobia terhadap Islam) Jihad diartikan perang!

Padahal kata jihad berarti berjuang sungguh-sungguh. Jadi siapapun yang berjihad atau berjuang sungguh-sungguh akan mendapatkan hasilnya. Seperti pepatan bahasa arab: "Man jadda wajada" siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil! Ya tak ada sebuah keberhasilan apapun namanya, yang tidak diperjuangkan sungguh-sungguh.

Tak ada kesuksesan dari hasil bertopang dagu atau berleha-leha, contoh sederhana saja, mana ada orang yang sukses menulis tanpa mengetik, tanpa berpikir, tanpa berjuang, tanpa membaca, tanpa menambah wawasan, tanpa dialog atau diskusi dan lain sebagainya. Itu baru menulis biasa, belum membuat buku, novel, apa lagi sebuah karya ilmiah, wah itu lebih repot lagi, lebih harus bersungguh-sungguh mencari datanya.

Nah kembali ke hadist di atas, siapapun yang berjihad atau berjuang sungguh-sungguh demi agamanya, bila dia gugur, akan dimasukan ke dalam syurga, asal niatnya mencari ridho Allah, bukan karena yang lainnya. Jadi jihad bukan hanya dalam peperangan, apa lagi untuk kasus Indonesia, negara yang damai ini, loh mau perang sma siapa? Kalau ada penjajah lagi, atau Belanda dan Jepang datang lagi untuk menjajah kita, misalnya, ayo mari sama-sama berjuang, sama-sama berjihad melawan penjajah dalam bentuk apapun!

Ketiga: Jika kamu mati tidak meninggalkan apa-apa, maka buat apa kamu dilahirkan?( Syaripudin Zuhri ) Loh kok Syaripudin Zuhri? Iya itu nama penulis, Motto hidup itu original, kata-kata lahir bertahun-tahun lalu, tepatnya setelah menjalani hidup di negara orang, Rusia.

Dengan kata-kata tersebut, penulis ingin mengajak anda semua, mari kita berbuat sesuatu, betapapun kecilnya perbuatan tersebut. Kalau mau menulis, ya menulislah, walau hanya satu kalimat sekalipun. Kalau mau berdakwa, ya sampaikan walau hanya satu ayat.Pokoknya, apapun yang anda bisa kerjakan, kerjakanlah!

Aduh gimana nanti kata orang? Loh mengapa? Mengapa takut dengan penilaian atau kritikan orang lain? Bukanah malah bagus dikritik orang lain, bukankah orang lain baik hati telah mengkriktik kita, menunjukkan kesalahan kita, jangan-jangan malah kebodohan kita sendiri, justru diketahui oleh orang lain.

Bukankah pepatah mengatakan: Semut di sebrang lautan kelihatan, gajah di pelupuk mata tak nampak!" Normal toh, kalau yang kelihatan orang lain justru memang kesaalhan kita, sebagimana kita sering melihat kesalahan orang dibandingkan kebaikkannya?
Walau memang kritikan orang lain terkadang kasar, bahkan vulgar! Loh kenapa takut? katakan: "Siapa takut?"

Ibarat perjuangan, kita itu belum diapa-apakan oleh pengkritik kita, oleh"musuh" kita, baru kata-kata saja, belum sampai digantung, di pancung, di tembak, di bunuh, di cincang, di salib, di penjara, di buang dan lain sebagainya, seperti para tokoh-tokoh pembawa kebenaran! Jadi mengapa takut di kritik terhadap perbuatan atau tulisan kita? Mari tinggal sesuatu untuk kehidupan, apa lagi sarananya sekaang begitu banyak.

Kita boleh mati, usia manusia hanya pendek sekali, tapi kata-kata, pemikirannya, karyanya bisa"mengabadi" Lihat saja para tokoh dunia, mereka sudah tak ada di sunia, ada yang sudah ribuan tahun lalu mati, tapi karyanya masih di baca orang, karyanya mereka masih ada! Jadi, jika anda mati tidak meninggal apa-apa, maka buat apa anda dilahirkan?

Pertanyaan itu diajukan juga buat penulis sendiri! Mari kita berbuat sesuatu untuk hidup dan kehidupan ini, kita diciptakan olehNya bukan tanpa tujuan, bukan sesuatu yang sia-sia, ingat, kita adalah Khalifah di muka bumi!

Keempat: Mulai sekarang Aku akan melakukan karya besar. Berjuang terus rohku, berjuang teruslah diriku!( Kahlil Gibran) Nah ini kata-kata " Sang Nabi " Sebuah karya Khalil Gibran yang tak akan dilupakan sejarah hidup manusia. Kahlil Gibran, dengan kata-katanya itu seakan memompa spirit hidup kita, ayo buat sebuah karya besar, ayo terus berjuang, berjuanglah terus wahai para diri, jangan menyerah, jangan mundur, jangan berpangku tangan, jangan berleha-leha saja! Kapan mulianya? Sekarang ini, hari ini, saat ini juga, detik ini juga, ayo berbuat sesuatu!

Untuk sesuatu kabaikan jangan di tunda-tunda, kalau berbuat jahat silahkan tunda selamanya. Ayo berbuat sesuatu yang positif, mulai sekarang! Coba lihat kata Gibran itu, mulai sekarang! Jangan besok besok, sekarang juga, hari ini juga, saat ini juga, detik ini juga! Loh apa yang saya perbuat?

Aduh gimana sih? Berbuat saja masih bertanya? Kan bisa mengetik, bisa menulis, bisa menelpon, bisa membantu orang lain, bisa berdzikir, bisa berdoa, bisa kuliah, bisa sekolah, bisa belajar apa saja dan dimana saja, mau melukis, mau menari, mengukir, berdagang kecil-kecilan, jadi pemulung, sopir, atau apa saja, yang penting berbuat dulu, kerjakan dulu, hasilnya nanti, berproses dulu.

Jangan lupa, ribuan kilometer perjalanan dimulai dari satu langkah, ribuan bahkan jutaan judul buku di mulai satu kata, ribuan ayat Qur’an dimulai dari Iqro, bacalah! Banyak misal lainya untuk berbuat sesuatu. Jangan ragu untuk melangkah walau satu langkah, jangan ragu menulis, walau hanya satu kalimat, jangan ragu menyampaikan dakwah walau hanya satu ayat begitu seterusnya. Kapan mulianya? Aduh… kok di tanya lagi ? Ya mulai sekarang! Sudah, jangan di tanya lagi, jangan di tunda-tunda lagi, perbuatlah yang anda bisa dan mampu!

Kelima: Manislah setitik embun yang dikumpulkan oleh tangan sendiri( Muhammad Iqbal ) Tokoh dari Pakistan ini juga telah memberikan semangat kemandirian yang luar biasa, jangan tergantung pada apa dan siapapun. Ayo kumpulkan "embun" dari tanganmu sendiri!

Embun di situ punya arti yang sangat luas, bisa karya, pekerjaan, buku, novel, kreasi dan lain sebagainya. Ya, mungkin anda juga mengalami sendiri, ketika, misalnya karya anda sendiri, karya tulis anda sendiri, atau artikel anda sendiri, bukan hasill copas, dibaca orang, ada rasa bahagia di hati.

Apapun namanya kalau hasil karya atau keringat sendiri terasa lebih nikmat, rumah sendiri yang dibangun sekian tahun secara bertahap, bila sudah selesai terasa lebih nikmat tinggal di dalamnnya. Komputer butut hasil kejuaran menulis akan terasa sejarahnya, di banding laptop baru dikasih bos, misalnya. Ibu-ibu ketika menyajikan makanan hasil masakan sendiri, lebih terasa nikmatnya, dibandingkan beli diwarung, walau yang satu ini relatif.

Yang jelas maksud Iqbal adalah berbuatlah sesuatu, yang sesuatu itu adalah buatan sendiri, karya sendiri, bukan buatan orang lain atau karya orang lain, apa lagi karya orang lain, yang diakui karya sendiri, akh itu sih plagiat! Orang yang mengakui karya orang lain menjadi karyanya sendiri, sudah membohongi dirinya sendiri, orang lain tak tahu, tapi hatinya sendiri tak bisa dibohongi, apa lagi Tuhan! Makanya benar sekali kata Iqbal:" Manislah embun yang di kumpulkan tangan sendiri!"

Keenam: Tuhan tidak akan meninggalkan kita sendirian( M Natsir ). Kata-kata ini sangat cocok buat para perantau ke manapun dia pergi. Jangan takut wahai para perantau, kau tidak sendirian, ada Tuhan bersamamu!

Biasakan para perantau, baik yang mencari kerja, kuliah, sekolah dan lain sebagainya yang harus meninggalkan kampung halamannya ke daerah, kota atau negara lain! Yang mungkin saja ketika tiba di tempat yang dituju, apa lagi ke luar negeri, yang beda semuanya, ya bahasanya, kulturnya, kebiasaanya, adat istiadatnya dan lain sebagainya dan cap baru yang otomatis diterimanya yaitu orang asing!

Nah sebagai orang asing di suatu daerah, kota atau negeri, terasa merasa sendirian, tak ada sanak keluarga, teman dan handai tolan, nah di saat itulah kata-kata M Natsir ini begitu memberi semangat dan motivasi, jangan takut, Tuhan tidak akan meninggalkan kita sendirian! Nah saya tambah kata-kata tersebut : Di sini ada Tuhan, di sana ada Tuhan, di mana-mana ada Tuhan, mengapa takut dan ragu?

Inilah modal sang perantau hidup di tempat asing, hidup sebagai orang asing. Perantau yang memegang pedoman hidup ini, tak akan takut hidup di manapun jua! Apa lagi kalau mempunyai kesadaran tinggi bahwa Dimanapun berada tetap bumi Allah! Loh iya, di manapun kita berada, kita tatap berada di bumi Allah juga, jadi mengapa mesti takut? Kan Dia Maha Memberikan Pertolongan pada hambaNya yang beriman.

Ketujuh: Apa yang diberikan Allah Sekarang ini padamu, itulah yang terbaik buatmu! Kata ini saya dengar dari penceramah kondang beberapa tahun lalu, ini sebuah pernyataan yang sangat menarik yang perlu menjadi bahan renungan kita semua.

Dengan mutiara ketujuh ini seakan kita dibuat untuk menjadi manusia yang pandai bersyukur pada apapun yang sedang kita kerjakan saat ini, atau apapun yang sedang kita jalani selama ini, atau sendainya kita pindah-pindah pekerjaanpun, kita tetap merasa yang terbaik, walau bahkan pekerjaan yang sedang kita jalani sekarang, mungkin dianggap "sebelah mata" atau direndahkan oleh orang lain.

Jadi apapun kita saat ini, itulah yang terbaik menurut Allah untuk kita, tak berlaku buat pekerjaan yang tak diridhoi Allah atau sesuatu yang berbau maksiat! Kalau yang maksiat atau yang tak halal, malah itu yang terburuk menurut Allah untuk mereka!

Jadilah orang yang pandai bersyukur, orang yang pandai bersyukur akan merasakan apapun yang baik saat ini, itulah yang terbaik menurut Allah untuknya. Dia akan bersyukur walau misalnya hanya punya mobil butut, karena ada orang yang hanya punya motor, yang punya motorpun bersyukur, karena ada orang yang punya kendaraan hanya sepeda, yang punya sepedapun bersyukur, karena ada orang yang sepedapun tak punya, yang tak punya sepadapun masih bersyukur karena masih sehat, yang sehatpun masih bersyukur walau tak punya apa-apa, karena ada orang yang sakit, yang sakitpun masih bersyukur karena ada orang sakit kemarin sekarang sudah meninggal!

Demikian, semoga dengan tujuh butir mutiara kehidupan yang sudah saya paparkan di atas, kita tidak lagi menuduh Tuhan yang bukan-bukan, apa lagi menududh Tuhan dengan hal-hal yang di luar batas keimanan, walapun Tuhan tidak akan pernah marah diprotes oleh makhlukNya.

Jangankan diprotes, tak diakui oleh ciptaanNya-pun, Dia tak marah dan tetap menyayangi ummatNya, dengan tetap memberikan rezeki, walau pada orang kapir sekalipun atau tetap memberikan rezki walau kepada orang yang athies, yang tak mengakui keberadaanNya.

Nah coba, kalau kepada orang-orang kapir atau orang athies saja Tuhan sayang kok, masa kepada orang yang beriman Tuhan murka? Kalau Tuhan memberikan cobaan atau ujain, dengan musibah, itu bukan Tuhan murka, tapi tanda kasih sayang Tuhan pada orang beriman, makanya di uji dan d icoba, benar tidak imannya? Benar tidak pengakuan keimanannya? Wah, lain waktu kita bahas yang satu ini.

Sekian, terima kasih atas perhatinnya.

Oase Iman Terbaru

blog comments powered by Disqus