Saat Pesawat Terbang Dihempas Badai

Sigit Indriyono – Selasa, 18 Rajab 1429 H / 22 Juli 2008 08:14 WIB

Hari itu, Sabtu 5 Juli 2008 aku akan bepergian menuju Bandung menyusul isteri dan anak-anakku yang sudah berlibur lebih dulu. Perjalanan yang sangat panjang. Dua kali naik pesawat terbang, yaitu Bontang – Balikpapan, kemudian Balikpapan – Jakarta, dilanjutkan perjalanan darat Jakarta – Bandung. Sudah terbayang dalam benakku, saat hari Sabtu seperti ini perjalanan darat Jakarta – Bandung sangat padat oleh kendaraan. Naik kereta api sebagai alternatif agak merepotkan juga, dari Bandara Soekarno-Hatta harus ke stasiun Gambir terlebih dahulu. Setelah itu, harus berjuang dalam antrian panjang pembeli tiket kereta api. ” Ah, nanti naik kendaraan minibus travel saja dari bandara, ” gumamku dalam hati.

“ Diberitahukan kepada para penumpang pesawat ke Balikpapan, berhubung cuaca jelek di Balikpapan, keberangkatan pesawat ditunda, ” terdengar pemberitahuan lewat paging di bandara Bontang. Dari balik kaca jendela ruang tunggu bandara terlihat sinar matahari, tetapi di arah selatan awan dengan sedikit mendung menggantung di langit. Setelah menunggu hampir setengah jam, petugas bandara mengumumkan bahwa pesawat akan segera diberangkatkan dan penumpang diminta segera menaiki pesawat.

Dengan menjinjing tas kecil di bahu, aku bergegas menuju antrian penumpang yang sedang menaiki pesawat. Cuaca agak cerah, dengan awan tipis yang tidak merata. Setelah mengambil tempat duduk sesuai nomer kursi yang tertulis dalam boarding pass, kupasang safety belt, kusapa penumpang yang duduk berdampingan denganku.

Penumpang di dekatku pada hakikatnya adalah tetangga juga yang harus dihormati. Pengertian tetangga yang paling umum adalah tetangga rumah. Namun, sesungguhnya tetangga tidak hanya sebatas pada pengertian di atas saja, bahkan lebih luas lagi. Karena pengertian tetangga juga berlaku di tempat bekerja mencari nafkah, di tempat belajar dan tempat-tempat yang memungkinkan terjadinya ketetanggaan. Dengan demikian, hak-hak sebagai tetangga harus diperhatikan juga. ” Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah memuliakan tetangganya. ”(HR Muttafaq ’alaih).

Kubaca do’a perjalanan yang sudah aku hafalkan. Di dalam kantong kursi ada selembar kertas ber-laminating yang berisi do’a perjalanan, mengingatkan penumpang agar berdo’a terlebih dahulu sebelum pesawat diterbangkan. Dini hari tadi, sebelum melaksanakan sholat tahajud, kulakukan sholat safar dilanjutkan do’a memohon perlindungan dan kemudahan dalam perjalanan kepada Allah SWT.

Tepat pukul 7.40 WITA pesawat mengudara. Sepanjang perjalanan sampai di atas kota Samarinda cuaca cerah dengan awan tipis. Ketika mendekati bandara Sepinggan, Balikpapan cuaca gelap. Kulihat dari kaca jendela hujan lebat disertai angin. Jarak pandang sangat terbatas. Roda pesawat sudah keluar dan siap untuk mendarat. Pesawat masuk ke dalam awan tebal. Kelihatan warna putih pekat awan saja dari kaca jendela. Pesawat bergoncang keras beberapa kali karena dihempas badai yang sangat kuat. Kueratkan safety belt lebih kuat, sambil berdo’a memohon perlindungan kepada Allah SWT. Suasana di dalam pesawat terasa mencekam. Penumpang di deretan tempat dudukku kulirik, ternyata tengah berdo’a dengan khusyuk.

Sekitar empat menit, pesawat berbaling-baling dengan penumpang 45 orang mengalami hempasan badai. Berdasarkan pengalamanku dengan turbulensi saat di dalam pesawat, dibandingkan dengan pesawat jet berbadan lebar, goncangan dalam pesawat kecil terasa lebih keras. Beberapa saat kemudian terlihat dari kaca jendela, roda masuk kembali ke dalam badan pesawat. Berarti pesawat tidak jadi mendarat. ” Para penumpang, berhubung cuaca sangat buruk, pesawat akan dialihkan untuk mendarat di Samarinda, ” terdengar suara pilot dari dalam ruang cockpit.

Alhamdulillah, lima belas menit kemudian, tepat jam 8.50 WITA pesawat dapat mendarat dengan selamat di bandara Temindung Samarinda. Ekspresi syukur terlihat dari beberapa penumpang. Aku segera berwudhu, dan melaksanakan sholat Dhuha di Musholla bandara, serta bersujud syukur atas nikmat perlindungan dari Allah SWT. Beberapa penumpang melakukan hal yang sama. ” Dan apabila mereka dilamun ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan, lalu sebagian mereka tetap menempuh jalan yang lurus. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain orang-orang yang tidak setia lagi ingkar.” (QS Luqman[31]: 32).

Setelah cuaca mulai membaik, sekitar jam 10.00 WITA pesawat diterbangkan ke Balikpapan. Aku melanjutkan perjalananku ke Jakarta terus ke Bandung. Selepas Isya’, aku tiba di Bandung dengan selamat, bertemu dengan keluargaku."Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri." (QS Al-Ahqaaf[46]:15).

Oase Iman Terbaru

blog comments powered by Disqus