Inilah Surat Belthagy Kepada Putrinya…Layak Erdogan Menangis…

Redaksi – Jumat, 23 Agustus 2013 20:31 WIB

asma beltajiPutriku yang tercinta dan menjadi guruku yang terhormat,  Asma al-Beltaji, saya tidak mengucapkan selamat tinggal kepada-mu, saya katakan esok kita akan bertemu lagi.

Kamu telah hidup dengan kepala yang terangkat tinggi, memberontak melawan tirani dan belenggu , dan engkau mencintai kemerdekaan. Kamu telah hidup sebagai seorang pencari cakrawala baru untuk membangun kembali bangsa ini yang menganggap tempat ini menjadi diantara peradaban.

Kamu tidak pernah membungkukkan  diri dengan apa yang menyibukkan mereka dari usia Anda. Walaupun  studi di negeri ini  gagal memenuhi aspirasi dan ketertarikanmu , namun kamu selalu yang pertama di kelas.

Saya tidak punya cukup sesuatu yang  berharga untukmu  dalam hidupmu yang singkat ini , terutama karena waktu saya tidak memungkinkan untuk menikmati banyak waktu denganmu . Terakhir kali kami duduk bersama denganmu di Rabaa Al Adawiya square ,  kau bertanya padaku “Walaupun ayah bersama kami, ayah tetap sibuk ” dan saya katakan “Tampaknya bahwa waktu kehidupan dunia  tidak akan cukup untuk menikmati setiap kedekatan  jadi saya berdoa kepada Allah  agar kita menikmati persahabatan nanti  di surga.”

Dua malam sebelum engkau  dibunuh , Aku melihatmu dalam mimpiku dalam gaun pengantin putih dan engkau menjadi  ikon kecantikan. Ketika engkau  berbaring di sampingku ,  saya meminta engkau  “Apakah ini malam pernikahan-mu?”  engkau  menjawab, “Itu adalah siang Ayah dan bukan  malam”. Ketika mereka bilang engkau dibunuh pada Rabu sore aku mengerti apa yang kamu maksud dan aku tahu Allah telah menerima jiwamu sebagai syuhada. Kamu  memperkuat keyakinan Ayah  bahwa kita akan berada di atas kebenaran dan musuh kami adalah  kepalsuan.

Yang membuat saya merasa bersalah dan sakit  adalah karena ayah tidak berada di perpisahan terakhir denganmu  dan melihat-mu untuk terakhir kalinya, Ayah tidak mencium dahimu, dan tidak sempat menghormatimu untuk memimpin sholat dan doa  di pemakamanmu. Aku bersumpah demi Allah, Sayangku,  saya tidak takut apa yang terjadi dengan  hidup saya atau dari penjara yang tidak adil, tapi saya ingin membawa pesan engkau dari  jiwamu untuk menyelesaikan revolusi, untuk menang dan mencapai tujuannya.

Jiwamu telah diangkat dengan kepala terangkat tinggi melawan tirani . Peluru tajam  telah menusuk engkau di dada,   jiwa yang murni. Saya yakin bahwa engkau  jujur ​​kepada Allah  dan Dia telah memilih kamu di antara kita untuk menghormati kedudukanmu  dengan pengorbanan.

Akhirnya, putriku  dan  guruku yang  tercinta:

Saya tidak mengucapkan selamat tinggal, tapi aku mengucapkan perpisahan . Kita akan segera bertemu dengan Nabi kita tercinta dan para sahabatnya  di Surga di mana keinginan kita untuk menikmati setiap persahabat dengan lainnya dan persahabatan yang kita cintai kelak akan menjadi kenyataan. – Belthagy-

Tahukah Anda Terbaru

blog comments powered by Disqus