Kisah Lengkap Insiden Senin Subuh Berdarah – 51 Pendukung Mursi Gugur (2)

Redaksi – Jumat, 19 Juli 2013 15:17 WIB

People run for cover as security forcesBanyak pendukung Morsi berkumpul di luar markas Pengawal Republik lama setelah pukul 03:00 pada hari Senin . Mereka telah berkemah di sana sejak Jumat sebelumnya. Mereka telah memblokir jalan – Salah Salem Street, salah satu jalan utama Kairo – dan mereka mendirikan tenda.

Pada hari pertama demonstrasi, tiga pengunjuk rasa telah ditembak mati oleh pihak keamanan Mesir.

Pada pukul 03:17 pada hari Senin pagi , ketika imam menyerukan untuk berdoa, semua massa tenang. Saat itu bahkan para pendemo Perempuan dan anak-anak sedang berjalan di antara tenda-tenda, dihadapannya satu peleton prajurit berdiri diam di balik pagar kawat berduri.

Belasan pengunjuk rasa mempersiapkan barikade untuk para demonstran pro-Mursi di kedua sisi berjarak 300 meter dari kedua arah. Tapi sebagian demonstran ada yang masih tidur. Tapi kebanyakan dari mereka berkumpul untuk sholat malam- dengan mengisi persimpangan jalan antara Salah Salem Street dan Tayaran Street, mengarah sepanjang jalan ke Masjid Rabaa al-Adawiya, lokasi berkumpulnya para demonstran pro Mursi yang jauh lebih besar .

“Saat Itu begitu tenang,” ingat Dr Mostafa Hassanein, seorang dokter muda yang bertugas malam itu , ia berjalan kembali ke Masjid Rabaa sekitar pukul 3:00 dini hari untuk tidur sejenak . “Orang-orang sedang sholat dan berdoa. Tentara juga tenang. Beberapa dari mereka bahkan saling berbicara dengan para demonstran yang dibatasi kawat berduri.”

Apa yang terjadi selanjutnya menjadi membingungkan. Tapi kebanyakan dari saksi setuju bahwa ada serangan terhadap para demonstran sebelum pukul 3:30 dinihari , saat jamaah sholat sedang ruku untuk rakaat kedua.

“Pada ruku rakaat kedua pada sholat ,” kata Moussa, dalam kesaksian dikuatkan oleh banyak orang lain di lokasi kejadian, “kita bisa mendengar suara gaduh dari para demonstran. Jadi imam Sholat terganggu dalam sholatnya sehingga menyelesaikan shalat dengan gerakan sangat cepat. “

Pada kedua ujung demonstrasi, para penjaga keamanan berjaga di barikade dengan perisai logam  - yang biasa  digunakan oleh mereka selama revolusi 2011 untuk berhadapan dengan pengunjuk rasa dalam jarak dekat. (Bersambung…/Dz)

Laporan Khusus Terbaru

blog comments powered by Disqus