Tiga Wanita Femen , Pendemo Topless Dilepaskan Di Tunisia

Redaksi – Kamis, 18 Sya'ban 1434 H / 27 Juni 2013 14:00 WIB

femen 3 wanitaTiga wanita anggota Femen Eropa yang dibebaskan dari penjara Tunisia Rabu setelah menerima penangguhan hukuman dari pengadilan banding karena memamerkan payudara mereka di depan umum.

Ketiga aktivis Femen tersebut meninggalkan penjara khusus perempuan di Manouba, timur laut Tunisia, dalam sebuah van polisi pada tengah malam (2300 GMT) membawa mereka ke kantor kementerian dalam negeri untuk formalitas akhir untuk pembebasan mereka, menurut seorang wartawan AFP di tempat kejadian.

Salah satu pengacara mereka, Souhaib Bahri, mengatakan tiga wanita, yang telah ditahan selama satu bulan, akan terbang kembali ke Eropa pada Kamis pagi.

Rabu pagi , tiga feminis militan, dua warga Perancis dan satu warga Jerman, menerima hukuman ditangguhkan dari empat bulan – satu hari setelah meminta maaf atas aksi protes mereka.

“Ini adalah sukacita yang besar untuk kebebasan anggota Femen di Tunisia,” ungkap ┬ákedua pengacara terdakwa , Patrick Klugman dan Ivan Terel kepada AFP.

Ketiga wanita itu ditangkap di luar gedung pengadilan di Tunis pada 29 Mei selama protes dengan berbugil dada untuk mendukung Amina Sboui, seorang aktivis Tunisia ditahan pemerintah Tunisia dengan alasan yang sama.

Selama sidang banding , tiga perempuan tersebut meminta maaf atas tindakan mereka dan berjanji untuk tidak mengulangi protes.

Josephine Markmann , wanita asal Jerman , sebelumnya mengatakan kepada hakim, “Aku menyesal tindakan ini dan saya minta maaf.”

“Kami tidak berharap untuk mengejutkan Tunisia sejauh ini. Ini adalah keluar dari pertanyaan bahwa kami tidak akan melakukannya lagi, “kata Pauline Hillier, salah satu dari dua wanita Perancis.

Ketua gerakan Femen di Paris, Inna Shevchenko, mengakui permintaan maaf itu merupakan “situasi tak terduga,” dia mencurigai bahwa para aktivis telah menderita tekanan psikologis yang sangat besar.”

Ketiga perempuan itu muncul di pengadilan banding di Tunis mengenakan kerudung tradisional Tunisia.

Pelepasan tiga wanita anggota Femen ini diduga dilakukan menjelang rencana kunjungan Presiden Prancis Francois Hollande pada awal bulan depan. (Arby/Dz)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus