Perempuan Mesir, Niqab dan Pelecehan Seksual

Magdalena – Rabu, 18 Safar 1431 H / 3 Februari 2010 09:52 WIB

Bagi sebagian kaum perempuan Mesir, mengenakan niqab bukan sekedar menjalankan ajaran agama tapi juga untuk melindungi diri mereka dari tindak pelecehan seksual yang dilakukan kaum pria di tempat-tempat umum. Itulah sebabnya, para mahasiswi berniqab di Mesir menentang kebijakan pemerintah Negeri Piramid itu, yang memberlakukan larangan niqab di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi.

Di negeri Muslim seperti Mesir, perempuan mengenakan niqab merupakan hal yang biasa. Tapi belakangan ini, perdebatan soal niqab memanas di negeri itu menyusul kebijakan pemerintah Mesir melarang niqab. Sebagian Muslim memandang niqab sebagai kewajiban agama seperti perintah mengenakan jilbab. Tapi Imam Besar Al-Azhar Syaik Mohammed Sayyed Tantawi bulan Oktober lalu menyatakan bahwa niqab tidak ada hubungannya dengan agama dan semata-mata cuma tradisi saja. Syaikh Tantawi pun mendukung kebijakan melarang niqab di sekolah-sekolah dan universitas.

Pengakuan sejumlah kaum perempuan di Mesir yang memilih mengenakan niqab untuk melindungi dirinya, memberikan dimensi lain betapa kaum perempuan di Mesir rentan oleh tindak pelecehan seksual di tempat-tempat umum. Marwa Mohammed, mahasiswi jurusan hukum, mengungkapkan," Saya mengenakan niqab untuk menghindari pelecehan seksual di jalan-jalan atau kendaraan umum. Dengan mengenakan niqab, orang akan berbeda memandang saya, orang akan sungkan mengganggu saya," ujar Marwa.

Alasan serupa dilontarkan Aya, mahasiswi sastra Arab yang baru tiga bulan ini mengenakan niqab. "Niqab adalah kewajiban dalam Islam, terutama di jaman sekarang ini ketika pelecehan seksual sudah menjadi hal yang lazim," tukasnya.

Di Mesir, kasus-kasus pelecehan seksual yang dilakukan kaum pria terhadap kaum perempuan di tempat-tempat umum terus meningkat, sehingga menjadi insiden yang dianggap biasa. Hasil penelitian Pusat Hak Asasi Perempuan di Mesir tahun 2008 menunjukkan, 83 persen kaum perempuan di Mesir pernah mengalami pelecehan seksual. Itulah sebabnya, jumlah kaum perempuan Mesir yang mengenakan niqab di Mesir belakangan ini, makin banyak. Niqab menjadi populer di kalangan perempuan Mesir karena mereka ingin melindungi diri mereka dari tindak pelecehan seksual.

Tapi pemerintah dan sejumlah ulama Mesir tidak menyelami lebih jauh trend niqab itu. Mereka hanya memandang niqab sebagai tradisi kaum salafi di Arab Saudi dan Yaman tanpa mau memahami bahwa kehormatan perempuan di Mesir terancam akibat maraknya tindak pelecehan seksual di negeri itu. (ln/mol)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus