Ledakan Bom Terjadi Setiap Hari Di Irak, Kini Bom Meledak di Masjid Muslim Sunni, 13 Tewas

Redaksi – Minggu, 14 Juli 2013 08:25 WIB

irakbommesjidSebuah bom meledak di luar sebuah masjid Sunni di Baghdad pada Sabtu malam, menewaskan sedikitnya 13 orang meninggal dan memperluas gelombang kekerasan di Irak sejak bulan suci Ramadhan dimulai.

Sebuah serangan terpisah di timur laut pemakaman Baghdad menewaskan tiga orang.

Polisi mengatakan ledakan di dekat gerbang Masjid Khalid bin al-Walid di kawasan Dora selatan ibukota, yang sebagian besar lokasi Muslim sunni  berada. Terjadi pada saat selesainya shalat tarawih yang diadakan selama bulan Ramadhan.

Setidaknya 35 orang terluka di samping 13 orang tewas, kata polisi. Seorang pejabat rumah sakit mengkonfirmasi jumlah korban.

Seringnya terjadi ledakan bom hampir setiap hari  dalam 5 tahun terakhir , menimbulkan kekhawatiran negara ini kembali menuju pertempuran sektarian yang telah mencapai puncaknya pada tahun 2006 dan 2007. Pada tahun ini lebih dari 2.600 orang telah tewas sejak awal April

Laju pertumpahan darah telah terjadi sejak Ramadhan dimulai pada hari Rabu, termasuk pemboman bunuh diri di sebuah warung kopi di kota utara Kirkuk pada Jumat lalu yang menewaskan puluhan orang.

Dalam serangan lain Sabtu, seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya di pemakaman di kota al-Abbara, dekat kota Baqouba, yang berjarak sekitar 60 kilometer (35 mil) timur laut Baghdad. Polisi dan rumah sakit pejabat mengatakan serangan itu menewaskan tiga orang dan melukai 10 orang .

Serangan terhadap tempat ibadah Sunni telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir sebagai keamanan telah memburuk dan ketegangan sektarian tumbuh.

Minoritas Muslim Sunni Irak telah memprotes selama berbulan-bulan terhadap pemerintah yang dipimpin Syiah, menuduh mereka menerima pengobatan kelas dua.

Sebelumnya pada hari itu, pihak berwenang di Kirkuk, 290 kilometer (180 mil) utara Baghdad, memerintahkan semua restoran di kota itu untuk sementara ditutup sehari setelah serangan bunuh diri di sana menewaskan sedikitnya 39 orang.

Kepala polisi Kirkuk Mayjen Jamal Tahir mengatakan bahwa petugasnya tidak bisa menjamin keamanan pelanggan di puluhan kedai teh dan toko-toko kopi yang tersebar di seluruh kota.(Arby/Dz)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus