Kerusuhan di Xinjiang, Dikarenakan Perintahkan Muslim Cukur Habis Jenggotnya dan Muslimah Lepaskan Jilbabnya

Redaksi – Rabu, 17 Sya'ban 1434 H / 26 Juni 2013 17:18 WIB

MUSLIM UIGHURSPolisi melepaskan tembakan setelah massa umat Muslim  bersenjatakan pisau menyerang kantor polisi dan gedung pemerintah daerah, kantor berita Xinhua mengutip para pejabat mengatakan.

Ada memicu kekerasan sporadis di Xinjiang, di mana ada gemuruh ketegangan etnis antara Muslim Uighur dan marga Han  Tionghoa.

Mengkonfirmasi laporan kerusuhan dari daerah tersebut sulit karena informasi yang dikontrol ketat oleh pemerintah China .

Insiden itu terjadi di kota Turban yang terpencil Lukqun, sekitar 200 km (120 mil) selatan-timur ibukota wilayah, Urumqi.

Uighur adalah etnis Muslim yang berawal dari Turki

Muslim Uighur saat ini  sekitar 45% dari populasi di wilayah ini, 40% adalah Cina Han.

Cina  kembali mengontrol wilayah ini pada tahun 1949 setelah menghancurkan dan menjajah negara Turkestan Timur
Sejak itu, imigrasi besar-besaran dilakukan oleh pemerintah  Cina, migran terbesar dari marga Han. sehingga pada tahun ini Han China menguasai 40% dari total penduduk, dan China memberikan pemerintahan di wilayah ini kepada Han.

Tujuh belas orang, termasuk sembilan personel keamanan dan delapan warga sipil tewas sebelum polisi China menembak mati 10 pendemo dari Muslim Uighur, katanya.

Laporan Xinhua tidak memberikan informasi apapun penyebab dari mereka yang terlibat dalam kerusuhan atau yang memicu itu. Yang jelas setiap tahunnya , pemerintahan Uighur yang dikuasai oleh Han melarang Muslim Uighur khususnya para pemudanya untuk melakukan berpuasa ramadhan.

Pemerintah mengatakan kekerasan dimulai ketika pejabat keamanan  bahwa “teroris” (penyebutan untuk Muslim Uighur) menyimpan  senjata pisau pada bangunan  rumahnya.

Tetapi masyarakat setempat mengatakan kepada BBC bahwa kekerasan melibatkan keluarga Muslim dengan pejabat lokal yang telah menekan para pria di keluarga itu untuk mencukur habis jenggot mereka dan menekan para wanitanya untuk melepas jilbab mereka. (BBC/Dz)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus