Biksu Wirathu : Mereka (Muslim) Bawa Misi Jihad dan inginkan Burma Menjadi Negara Islam

Redaksi – Kamis, 18 Sya'ban 1434 H / 27 Juni 2013 10:07 WIB

wirathuDalam beberapa bulan terakhir, kekerasan anti-Muslim telah mengguncang sebagian besar wilayah Burma dan telah menyebabkan puluhan orang tewas dan ribuan orang mengungsi, sementara ribuan rumah hancur. Ultra-nasionalis biksu U Wirathu, 46, tahun  tersangka pemicu kerusuhan ini melalui gerakan kampanye nasional ’969 ‘, yang mengajak umat Buddha untuk menghindari bisnis Muslim.

Simbol 969 juga telah ditemukan  di dinding bangunan milik Muslim yang hancur, menunjukkan bahwa perusuh Buddha termotivasi oleh kata-katanya.

Pekan lalu, majalah Time Asia meletakkan fotonya di sampul majalah edisi Juli, yang diberi label:  biksu “Wajah Teror Buddha”.

Seperti dikutip Irrawaddy yang mewawancarai U Wirathu tentang perannya pada kekerasan anti-Muslim di Biara Masoeyein di Mandalay akhir pekan ini, biarawan radikal berkomentar terhadap cerita sampul majalah Time.

PERTANYAAN: Bagaimana perasaan Anda tentang digambarkannya wajah anda  di sampul majalah Time sebagai “Wajah Terror Buddha”?

JAWABAN: Saya pikir artikel ini hanya menargetkan saya, tetapi tidak Buddhisme secara keseluruhan. Ini dilakukan karena ekstrimis Islam ingin kejatuhan saya. Hal ini seperti selama masa kolonial Inggris, ketika Inggris berpikir bahwa merebut kerajaan Burma akan lebih mudah jika pangeran Kanaung Mintha, yang sedang berusaha untuk membangun tentara kerajaan modern, meninggal. [Putra mahkota dihormati di Burma untuk upaya untuk memodernisasi negara. Dia dibunuh oleh pangeran lainnya pada tahun 1866.]

Jika aku jatuh, maka akan sangat mudah bagi ekstrimis Islam ingin menguasai Burma dengan keyakinan ekstrim mereka. Mereka ingin aku ditangkap, atau dibunuh. Itu sebabnya, mereka menempatkan saya di sampul majalah tersebut, saya pikir. … Ekstrimis berusaha untuk mengubah Burma menjadi negara Islam. Ada keuangan, teknologi, dukungan sumber daya manusia ini, bahkan dukungan media. Saya telah mengamati hal-hal ini dan karena aku berbicara untuk menunjukkan hal-hal ini kepada dunia, saya telah menjadi musuh nomor 1 mereka (umat islam) , sehingga mereka menargetkan saya. Sebenarnya, majalah Times tidak menargetkan saya – kelompok (Muslim -lah) yang ingin melawan saya yang ada  di balik  Sampul majalah itu.

Q: Ada banyak orang yang mengatakan bahwa Anda adalah seorang ekstremis dan memberitakan kebencian dalam khotbah-khotbah Anda. Apakah Anda memiliki reaksi terhadap pandangan mereka?

A: Siapa saja yang ingin melawan saya akan berjuang sampai saya menghentikan khotbah saya. Aku tidak memberitakan kebencian atau terhadap seseorang atau sesuatu. Saya tidak menghina dalam khotbah-khotbah saya. Aku hanya memberitakan sesuatu yang melindungi umat-Ku. Anda dapat menyebutnya sebuah khotbah perlindungan nasional , atau khotbah nasionalis, atau khotbah keamanan nasional. Sebagai contoh, ketika seorang anak disalahgunakan, apakah (sang ayah) harus tinggal diam? Atau, Anda akan menuduhnya menyalahgunakan hak-haknya dengan meminta bantuan dari orang tuanya? Apakah Anda menyalahkan dia jika dia menyebarkan kebencian antara orang tua dan orang yang melakukan pelanggaran? Kami memiliki hak untuk bersuara ketika kami dipukuli, hak untuk menangis dan melaporkan masalah. Untuk alasan yang sama, saya memberikan khotbah untuk perlindungan nasional.

Q: Tapi, ada keluhan dan laporan bahwa kekerasan anti-Muslim terjadi di daerah di mana Anda telah berkhotbah untuk kampanye 969. Apa yang Anda katakan kepada orang tuduhan?

J: daerah di mana saya memberikan khotbah saya belum pernah mengalami masalah. Aku berada di Muse [di Shan State] pada tanggal 18 Mei dan 19. Aksi kekerasan meletus di Lashio pada 28 Mei. Jika hal ini terjadi pada Muse tepat setelah khotbah-khotbah saya, saya yang bertanggung jawab dan akan menerima tuduhan tersebut. Tapi aku belum pernah ke Lashio, aku hanya lewat. Aku bahkan tidak tahu apakah aku melewati Lashio karena saya  tertidur di mobil. Jadi, saya tidak bisa dikaitkan dengan apa yang telah terjadi di kota yang aku hanya lewat.

Dan di Meikhtila, aku pergi ke sana pada bulan Oktober. Kekerasan terjadi pada bulan Maret. Jadi, jika seseorang menuduh bahwa ini terjadi karena khotbah saya, bagaimana saya harus menanggapinya? Sudah empat bulan. Juga, jika tidak ada kejadian di toko emas, akankah  toko itu hancur? [Sebuah argumen antara pelanggan Buddha dan pemilik toko emas Muslim memicu kerusuhan Meikthila.] Jika biksu bernama Thawbita tidak dibunuh di sana, akankah Meikhtila telah mengalami kekerasan? Dan masalah itu tidak dimulai oleh Buddha. Jadi, apa yang bisa saya katakan jika seseorang menyalahkan saya untuk ini?

Kelompok-kelompok ekstremis Muslim juga menciptakan masalah ini [antar-komunal]. Mereka memiliki dua alasan. Salah satunya adalah bahwa mereka ingin melakukan jihad di Burma. Dan apa yang dilakukan di Meikhtila, mereka ingin melakukan di seluruh negeri. Jika hal yang sama terjadi lagi, ekstrimis Muslim internasional akan membawa jihad ke negara itu. Itu sebabnya mereka menciptakan kekerasan di Lashio.

Alasan lain adalah bahwa mereka ingin saya ditangkap. Itulah mengapa mereka mengorbankan masjid mereka sendiri, toko-toko dan rumah-rumah, dan kemudian mereka menyalahkan kejadian tersebut dengan khotbah-khotbah saya. …

Berkaitan dengan kelompok Burma [yang terlibat dalam kerusuhan]. Saya telah pelajari bahwa tidak ada yang di belakang mereka. Kita dapat mengatakan mereka hanya preman, pengangguran, orang malas yang memanfaatkan kesempatan saat ini situasi  kekerasan, sehingga mereka dapat menjarah barang-barang dari pasar dan toko-toko.

Q: Ada banyak kritik dari undang-undang yang disusun yang akan menempatkan pembatasan pada pernikahan antara perempuan dan laki-laki Buddhis Muslim. Para aktivis mengatakan bahwa itu akan merupakan pelanggaran hak asasi manusia. Apa reaksi Anda terhadap kritik ini?

J: Sebenarnya, RUU [yang diedarkan pada tanggal 13 Juni] tidak akan dibawa ke Parlemen. RUU yang akan diajukan ke DPR akan dirilis hanya pada tanggal 27 Juni. Draft awal yang kita dirilis hanya dimaksudkan untuk mendapatkan ide tentang bagaimana orang mengerti tentang hukum tersebut.

Terlebih lagi, RUU ini tidak menyalahgunakan hak-hak perempuan. Hal ini untuk melindungi perempuan dari memiliki hak-hak mereka jangan disalahgunakan. Meskipun kita adalah negara Buddhis, wanita kami tidak memiliki kebebasan beragama. Jadi, kita benar-benar akan mengikuti HAM [prinsip] dalam menulis hukum ini. Kita ingin para wanita Burma kami untuk memiliki hak-hak perempuan itu secara lengkap. Wanita Kristen, wanita Buddhis yang menikah dengan pria Muslim tidak mendapatkan hak kebebasan beragama maupun hak-hak perempuannya . Mereka yang menikah dengan Muslim harus tinggal di rumah mereka seperti tawanan perang. Oleh sebab itu saya ingin memberikan kebebasan kepada mereka. Saya tidak ingin generasi masa depan perempuan untuk menderita seperti itu. … Hukum saat ini [di Burma] tidak dapat secara efektif melindungi hak-hak perempuan atau kebebasan beragama mereka.

T: Anda telah mengatakan bahwa jumlah 969 melambangkan nilai-nilai dan ajaran Buddha. Tetapi ketika orang-orang yang melakukan kekerasan anti-Muslim mereka menggunakannya untuk membenarkan tindakan mereka dan cat 969 pada menghancurkan bangunan milik Muslim. Jadi, maka itu menjadi simbol Buddha perusuh. Apa pendapat Anda tentang situasi itu?

J: Hal-hal seperti itu bisa terjadi. Itu sebabnya konferensi para biarawan diadakan di Hmawbi Township, Rangoon. Di sana, Sayardaws menghasilkan pernyataan yang mengatakan untuk tidak menggunakan 969, yang merupakan simbol perdamaian, dengan cara apapun untuk kekerasan atau sebagai sarana memfitnah agama lain.

Anda tidak bisa mengatakan bahwa 969 [kampanye] adalah geng kekerasan hanya karena sekelompok orang menyalahgunakannya. Anda tidak dapat memberitahu kita bahwa ada kata-kata yang mengatakan “membunuh orang-orang yang memiliki agama atau etnis yang berbeda” termasuk dalam makna dari 969. Aturan 969 tidak seperti itu. Hal ini bukan kekerasan . Jadi, mengklaim bahwa 969 adalah kekerasan adalah omong kosong. (Irrawaddy/Dz)

Dunia Islam Terbaru

blog comments powered by Disqus