Mengenal lebih dekat Asma Assad, Isteri Diktator ‘Laknatulloh’

Redaksi – Senin, 28 Ramadhan 1434 H / 5 Agustus 2013 09:50 WIB

asmaAnastasia (Ibu Rumahtangga)

Alumni Pendidikan bahasa Jerman UPI Bandung

Tinggal di Mesir

 

Nasib sial terjadi pada seorang jurnalis  Joan Juliet Buck, jurnalis majalah mode ternama Vogue, awalnya dia memang enggan pergi tugas ke ٍSuriah akan tetapi sang jurnalis dipaksa melakukan wawancara dengan Asma Assad terkait masalah budaya, barang etnik dan museum akan tetapi naas bagi buck selama tugasnya dia mengalami banyak intimidasi dan  tekanan, alhasil gara-gara kejadian ini pun Buck harus rela kehilangan pekerjaannya.

Menarik untuk disimak memang dari kejadian di atas sebenarnya siapakah Asma Assad, Asma Assad seorang sosialita kelas wahid, Asma dikaruniai paras yang cantik,  inilah yang menyebabkan majalah Vogue begitu mengincar wawancara eksklusif dengan Asma Assad.

Asma al-Assad, lahir 11 Agustus 1975, dibesarkan dan dididik di Inggris oleh orang tuanya yang Sunni kelahiran Suriah. Asma kecil disekolahkan  di gereja, sekolah menengah ia habiskan di asrama putri Queen’s College, ia mempunyai kecerdasaan yang mumpuni di bidang sastra, lulus dari King College London pada tahun 1996 dengan gelar sarjana ilmu komputer dan sastra Prancis. Asma bekerja di lembaga investasi  bonafit John Pierpont Morgan (JP Morgan)  cabang London , perusahaan yang didirikan dengan background bankir, dan kolektor seni asal Amerika Serikat  ini  mendominasi keuangan perusahaan dan konsolidasi industri, Asma  bekerja sebagai konsultan keuangan, semenjak bekerja di konsultan inilah Asma menjadi pribadi boros, kebiasan hidupnya ia habiskan berbelanja aksesoris, perhiasan dan barang-barang mewah. Semasa kuliah Asma mulai mengenal Bassar Assad, ia mulai menyimpan ketertarikannya kepada Assad. Assad yang pendiam tapi cerdas sebagai dokter mata , ia menilai lelaki ini yang sepadan dengannya. Dari Awal hubungan mereka, Asma jauh lebih dominan mendikte Assad, semasa berpacaran hubungan keduanya ditentukan oleh Asma dengan segala keinginannya mulai dari hal kecil sampai hal besar Asmalah yang menjatuhkan pilihan hal ini yang menyebabkan Assad terlihat bodoh dihapan teman-temannya.

Tersiar kabar Asma mulai dijauhi oleh teman-teman sosialitanya, terlebih Asma secara terang-terang mengungkapkan bahwa ia menyokong penuh segala kebijakan Assad dikancah konflik Suriah. Terakhir Asma mulai mencuat dengan sikapnya yang dinilai tidak manusiawi  setelah ia terlihat  menggunakan kaos hitam bertulis ‘kau negaraku yang indah’.  Tulisan ini dicetak dengan tulisan berbahasa Arab dengan koas berwarna hitam.

Dilansir dari stasiun televisi Al Arabiya, Jumat (29/6). Foto ini menyebabkan kemarahan kalangan ekspatriat dan rakyat  Suriah. Mereka mengatakan Asma tidak  peduli situasi negaranya.

Pelajaran besar bagi kaum muslim bahwasanya pendidikan kapitalistik mampu menjadikan seorang muslim menjadi pribadi yang hedonis dan fakta di atas pun menyadarkan kita, bahwa standar keimanan seorang isteri mempunyai  pengaruh besar pada karakter pasangan,  ada pepatah  yang menyatakan di balik suami sukses ada  isteri yang sholehah, seorang  isteri mempunyai peranan penting dalam sebuah institusi terkecil (keluarga). Semoga kita semua dijauhkan dari semua fitnah dan keburukan dunia. Amin Waahualam

Muslimah Terbaru

blog comments powered by Disqus